1. rumah>>artikel

Peluang baru terbuka antara Tiongkok dan ASEAN dalam pertukaran AI

 

Kunjungan Perdana Menteri Malaysia Anwar Ibrahim ke Tiongkok baru-baru ini menandai kemitraan strategis yang kuat antara kedua negara. Sebenarnya, Tiongkok telah memainkan peran yang semakin signifikan sebagai mitra dagang terbesar Malaysia selama satu dekade terakhir. Hubungan kemitraan kuat yang serupa juga terlihat pada negara-negara ASEAN lainnya. Dalam beberapa tahun terakhir, penggunaan kecerdasan buatan (AI) telah ditekankan dalam berbagai aspek kemitraan Tiongkok-ASEAN sebagai bagian dari upaya yang lebih besar untuk berjuang di era digitalisasi.

Nyatanya, Tiongkok telah mencapai terobosan yang luar biasa di bidang teknologi AI dan pengembangan fasilitas. Pusat Inovasi AI Tiongkok-ASEAN (Huawei) di Guangxi, pusat Data Besar di Guizhou adalah contoh upaya Tiongkok dalam mengejar teknologi AI terbaru. Elemen-elemen implementasi yang berhasil dari inisiatif AI ini dapat menjadi sumber referensi bagi negara-negara ASEAN dalam mengembangkan cetak biru AI strategis mereka dan mempromosikan transfer teknologi AI lintas kawasan, terutama di bidang sistem cerdas berbasis cloud.

Tur Media “Pandangan Media ASEAN terhadap Tiongkok Digital” yang diadakan pada akhir Februari 2023 mengunjungi sejumlah perusahaan yang memiliki ketertarikan signifikan dalam pengembangan AI seperti Huawei, Meituan, WeBank, dan Ping An Group, serta Laboratorium AI dan Ekonomi Digital Guangdong (Shenzhen), Institut Riset Sabuk dan Jalan (Shenzhen) untuk Kerjasama dan Pembangunan Internasional di Universitas Shenzhen. Tur ini mewawancarai sejumlah tokoh kunci dari masing-masing organisasi yang menunjukkan tanda-tanda advokasi untuk kerjasama dan pertukaran regional Tiongkok-ASEAN yang lebih erat, sejalan dengan Inisiatif Sabuk dan Jalan Tiongkok dan Regional Comprehensive Economic Partnership (Kemitraan Ekonomi Komprehensif Regional, RCEP).

Secara prospektif, pengembangan talenta bersama di bidang AI adalah kunci untuk kerjasama regional jangka panjang yang berkelanjutan antara Tiongkok dan ASEAN. Teknik AI strategis seperti Pembelajaran Mesin, Pengolahan Bahasa Alami, Komputasi Tepi, dll. telah secara harfiah masuk ke semua sektor ekonomi. Meskipun beberapa upaya seperti kemitraan Huawei dengan Pusat Analisis Bisnis Universitas Nasional Singapura telah diprakarsai untuk membina talenta AI, program talenta yang berskala lebih terkoordinasi dan lebih besar diperlukan untuk meningkatkan kesadaran akan AI dalam kalangan penduduk lokal. Program pengembangan dan peningkatan talenta AI umum, terutama bagi kaum muda ASEAN, akan menjadi hal yang terpenting dalam memperkuat kesuksesan ekonomi digital yang didorong oleh AI di masa depan.

(Penulis: Gan Hong Seng, Profesor Madya di Sekolah AI dan Komputasi Lanjut, Universitas Xi'an Jiaotong - Liverpool)

Pandangan-pandangan tersebut tidak mencerminkan pandangan dari Situs Web China Daily.

https://www.chinadaily.com.cn/a/202302/27/WS63fc88c5a31057c47ebb11a3.html

Deklarasi: Semua sumber daya artikel di situs ini, kecuali ditentukan atau ditabel sebaliknya, dikumpulkan dari sumber daya online. Jika isi di situs ini melanggar hak dan kepentingan yang sah dari penulis asli, Anda dapat menghubungi situs ini untuk meng